Thursday, April 15, 2010

Bayi

Bayi. Saya mimpi tentang bayi. Bayi saya. Teman-teman saya tanya, macam mana rasanya ada keluarga? Saya senyum. Pandang bayi saya. Bahagia. Bahagia tak terkata. Tiba di lapangan terbang itu, bayi saya hilang. Hilang di ambil orang. Ke kiri saya cari. Ke kanan saya pergi. Masih tak jumpa. Pulang ke rumah saya gila. Bila saya tersedar dari mimpi, mata saya basah. Saya menangis. Dalam mimpi saya menangis.

Ya Allah takutnya. Sungguh saya takut. Saya takut melihat diri saya di waktu itu. Katalah apa sahaja, mimpi, mainan tidur. Kalau saya kata, ini mimpi saya yang kedua macam mana? Mimpi yang sama saya dapat beberapa bulan yang lepas. Situasi nya sama. Tempatnya sama. Orang nya sama. Bayi yang sama. Baju yang sama. Nama yang sama. Semua nya sama. Petanda apa?

Setahu saya, mimpi selalunya akan berlainan. Tapi kenapa saya dapat mimpi yang sama? Sedangkan saya tak fikirkan apa-apa pun sebelum saya tidur. Nak fikir tentang berumah tangga pun tidak pernah, apatah lagi mempunyai bayi.

Mimpi kedua buat saya takut. Takut mempunyai kekasih. Takut mempunyai suami. Takut mempunyai bayi. Takut menghadapi saat kehilangan bayi saya jika itu petanda saya perlu bersedia. Mungkin saat ini diberinya saya mimpi bayi saya di ambil orang, tapi suatu hari nanti bayi saya benar-benar hilang? Bersediakah saya pada saat itu?

Ya Allah. Tenangkanlah hatiku.

6 comments:

  1. kawen je la cepat2. aku da serabot =.="

    ReplyDelete
  2. huhuhu
    supernatural

    ReplyDelete
  3. yeah..i've dreamt about Lavender gone away without a clue and oso shed my tear while sleep..about 4 5 times..=)

    ReplyDelete
  4. nana; kau gile ape? aku nk mengelak kowt.

    ady; jgn merepek la.

    b; sedeyh huh? erm. takowt kn. -.-"

    ReplyDelete
  5. bunian amek ekk dart..sian ko..isk~

    ReplyDelete